Semarak Kartinian yang Peduli Lingkungan














Hari Kartini merupakan momentum istimewa bagi Bangsa Indonesia. Selain salah satu tokoh sejarah, sosok kelahiran Jepara menjadi teladan terutama para siswi masa kini. Banyak perempuan di kalangan Sekolah jenjang dasar menggagumi Raden Ajeng Kartini yang memperjuangkan emansipasi. Berkat beliau, para siswi yang menjadi generasi penerus berjuang di bangku sekolah tingkat dasar.



Meski berbeda jaman, para siswi SD Muhammadiyah 18 Surabaya yang menjadi ‘Kartini Modern’ tetap memperingati Hari Kartini, pada Rabu (20/04). Para anak didik, Guru, dan Karyawan SD berlokasi di Mulyorejo Tengah no 5, Surabaya memakai baju adat Nusantara.Para siswa-siswi kelas 1 sampai 6 terlihat gagah berani bagaikan pejuang.

Selain memakai baju adat, para siswa SD yang dipimpin Ainul Rofiq S.Pd, M.Pd.I diwajibkan membawa hasil bumi yang sudah diolah. Para siswa kelas 1membawa hasil olahan dari kacang tanah, misalnya peyek, kacang atom, enteng-enteng kacang. Anak didik kelas 2 membawa hasil olahan dari singkong, misalnya jemblem, lemet, pohong keju.

“Bocah” kelas 3 membawa hasil olahan dari telo, misalnya gethuk, kripik telo. Para murid kelas 4 membawa hasil olahan kentang, diantaranya kroket, perkedel, kentang crispy dan lain-lain. Para pelajar kelas 5 membawa hasil olahan dari bentul, misalnya bentul rebus, kripik bentul, dan lain-lain.

SD Muhammadiyah 18 Surabaya mengungkapkan para anak didik membawa hasil bumi yang sudah diolah mempunyai makna. “Hasil bumi yang dibawa telah membuktikan anak-anak sangat peduli lingkungan. Peringatan Hari Kartini dengan Hari Bumi yang beda satu hari, Kami berinisiatif menggabungkan dua momen dijadikan satu,” ujar Wakasek yang baru terpilih, Baroroh Berlian Novantika, S.Pd

Kegiatan dalam rangka memperingati Hari Kartini kian semarak. Diawali dengan karnaval. Seluruh anak didik kelas 1 sampai 5, Guru, Karyawan “pawai keliling”. Mereka melewati rute yang berbeda. Siswa-siswi kelas 1-5 yang tidak ikut siaga hansaplast tetap mengikuti karnaval. Mereka melewati gapura hijau – TK ABA – masuk gang ABA ANIS. Karnaval anak didik kelas 3 yang ikut aksi siaga han sekolah sambil bagi-bagi obat, dengan rute gang buyukan. Karnaval pelajar kelas 4, rutenya gang sebelah loundry. Karnaval pelajar kelas 5, rutenya gang belakang sekolah. Setelah karnaval, para anak didik SDM 18 Surabaya mendapatkan makanan hasil bumi yang sudah diolah.
 
Sambil menikmati hasil bumi, mereka menyaksikan penampilan para talenta diatas panggung. Wali Kelas memberikan dua nama tampilan terunik dari kelas masing-masing. Kemudian diserahkan ke juri tampilan.  Siswa akan diambil 12 anak sesuai rekomendasi walas ke juri untuk tampil di atas panggung untuk penilaian. Kelas 3-5 yang tampil di panggung, sebanyak 18 anak sesuai rekomendasi walas.

Para siswa yang berbakat tampil diatas panggung. Siswa per kelas maju ke panggung untuk fashion. Di lomba ini, Juri yang menilai terdiri Ustadzah Indah, Ustadzah Suprihatin, Ustadzah Tutus, Ustadzah Hanif, Ustadzah Puspa, dan Komite.

Siswa-siswi Kelas yang berbakat Koreografi juga tampil. Anak didik kelas 4 moon, mempersembahkan Teater gerak R.A Kartini. Para siswa kelas 4 star, tampil puisi tentang R.A Kartini di iringi musikalisasi. Kolaborasi musik R.A Kartini yang terdiri dari perwakilan kelas 3-5.Lalu duo saudara, Amalia dan Amadhea unjuk kebolehan memainkan alat musik biola dan piano. Andelas junior band menjdi gong pamungkas kegiatan ini.

Lomba yang digelar tidak hanya fashion. Tapi SD Muhammadiyah 18 Surabaya melaksanakan lomba penghijauan kelas yang di ikuti kelas 3, 4, dan 5. Juri lomba penghijauan Ustad lukman dan Ustad Izi.

Kegiatan yang bertema ‘Kartini Peduli Lingkungan’ yang terlibat tidak hanya para anak didik, guru dan karyawan saja. Para Wali Murid dan yang tergabung menjadi anggota Komite Sekolah juga berperan serta. Para anggota komite sekolah menjaga stand bazaar. (*)

Writter : Galih Saputra, S.Sos


Share on Google Plus

About SD MUHAMMADIYAH 18

Full Day School Education: Merupakan sistem pendidikan yang menerapkan pembelajaran mulai pagi hingga sore hari. Pembelajaran yang dilakukan adalah Integrated learning dengan memadukan pembelajaran tuntas dan nyaman dipadukan dengan pembiasaan nilai-nilai keislaman dalam kehidupan sehari-hari yang tidak lepas kerjasama dengan orang tua dalam aktivitasnya. Program tersebut diharapkan mampu membawa perubahan sikap, prilaku serta pola fikir yang melekat pada peserta didik sampai pada pergaulan dan lingkungan sekitarnya.

0 komentar:

Posting Komentar

Alhamdulillah....PPDB Tahun Pelajaran 2018-2019 kuota terpenuhi, kami membuka inden Tahun Pelajaran 2019-2020, Terima kasih atas kepercayaan Bapak/Ibu Wali Murid sangat berharga bagi SD Muhammadiyah 18 Surabaya dalam mencetak generasi unggul, santun, dan berprestasi